RSS Feed

Queen Victoria and the "Sentry Palm"

Posted by Flora Sawita


It is a known fact that the Kentia Palm was a favorite of Queen Victoria. Many pictures taken of Queen Victoria at her stately homes or castles regularly featured a beautiful Kentia Palm somewhere in the background. Tradition has it that Queen Victoria left instructions that Kentia Palms be featured as a decorative plant at her lying in state prior to her funeral. Thus the nickname of 'sentry palm" for the Kentia Palm became known, because the trees were positioned at the four corners of her coffin.

Japan Palm Oil Consumption Unaffected By Quake

Posted by Flora Sawita

This is written by Dow Jones Newswires journalist Lim Shie-Lynn.

A leading exporter of palm oil-based products to Japan said Wednesday that the country’s consumption of the cooking oil remains steady for now, despite the devastating earthquake and tsunami on March 11, but demand could potentially increase in the longer term.

“Demand is still steady for now, although the short supply of electricity may prompt many Japanese companies to reduce production hours and disrupt supply chains,” Tsutomu Usui, chief executive of Intercontinental Specialty Fats Sdn Bhd told Dow Jones Newswires.

Looking beyond the potential near-term demand disruptions, however, palm oil may account for a larger share of Japan’s edible oil consumption due to an increasing appetite for food that is free of trans fats, Tsutomu said.

Japan’s dominant power supplier, Tokyo Electric Power Co, introduced rolling blackouts that may last until late April after it lost around 40% of its generating capacity. The March 11 disaster disabled cooling systems at its Fukushima Daiichi power plant, shutting the plants down and triggering a nuclear crisis.

ISF, 80%-owned by the Tokyo-listed Nisshin Oillio Group Ltd and 20%-owned by edible oil firm Lam Soon, is a major producer of premium specialty food fats and oils, exporting around 40,000 tons to Japan last year. The country is the sixth-largest market for Malaysian palm oil, buying close to 600,000 metric tons last year.

Japan consumes around 2.3 million-2.5 million tons of vegetable oils include soyoil, rapeseed oil and palm oil. “The future of palm oil is very bright (in Japan). It is still the cheapest oil available and the move by food manufacturers to remove trans fats will boost imports,” he said.

Seven & I Holdings Co, a major Japanese retail conglomerate, decided in December 2010 to stop selling food products containing trans fats “as much as possible and hoped to eliminate them altogether from the shelves,” Kyodo News reported, citing company sources. The group, which controls 7-Eleven convenience stores, Ito-Yokado supermarkets, Sogo and Seibu department stores, joined other major companies such as McDonald’s Holdings Co (Japan) Ltd to reduce offerings of food items containing trans fats.

The move came after Japan’s Consumer Affairs Agency (CAA) asked food manufacturers to voluntarily label the trans fat content of their product earlier this year. While CAA didn’t impose a ban on products with trans fats, Japanese food makers said trans fats labeling may be considered mandatory in the longer term.

Trans fats are created in liquid vegetable oils that have been undergone a chemical process called partial hydrogenation.

Palm oil, a key ingredient in consumer products ranging from instant noodles and cooking oils to margarine and ice cream, is an alternative to oils that have been treated to increase the shelf-life of food products, as it is naturally stable even at room temperatures. Palm oil is higher in the saturated fats is believed to contribute to various health problems than many rival vegetable oils, but trans fats have been found to pose far greater risks to consumers’ health.

Now that regulators and consumer agencies have started to publicize the risks, palm oil is gaining an advantage over rival oils that have been partially hydrogenated to improve stability.

How to Make Homemade Milk Buttermilk

Posted by Flora Sawita Labels: , , , ,

milk, buttermilk
Milk buttermilk isn't a buttermilk as we all know, it's the slightly sour liquid left over from the butter-making process. Most milk buttermilk contains bits of milk fat (or curds) and is slightly thicker than milk but not as heavy as cream. The process of making processed, or cultured, milk buttermilk is similar to that of yogurt. Lactobaccillus is added to whole milk and allowed to ferment for 12 to 14 hours at low temperature. Salt and butter flecks may be added to the final product for flavor and texture. But it is possible to make a buttermilk substitute at home.

Ingredients:
  • 1 cup whole milk
  • 1 tbsp. white vinegar or lemon juice

Directions:
  1. Pour milk into a 1-cup measuring cup
  2. Add 1 tbsp. white vinegar or lemon juice
  3. Let the mixture stand for five minutes
  4. Use in the recipe of your choice
Note:
  • Alternatives to vinegar or lemon juice include: 1¾ tsp. cream of tartar to 1 cup of milk or ¼ cup milk to ¾ cup plain yogurt

Sinar Mas’ Rp 9 trillion investment

Posted by Flora Sawita

This was published in Jakarta Globe yesterday.

Indonesian palm oil giant Sinar Mas Agro Resources & Technology Tbk and its affiliated companies will invest Rp 9 trillion (US$1 billion) in the space of four to five years to develop its downstream businesses.

“This Rp 9 trillion in investment is likely to absorb around 20,000 workers, directly and indirectly,” company chairman Franky Widjaja said after an inauguration ceremony for a palm oil refinery in Marunda, West Java, on Wednesday.

Sinar Mas Agro Resources & Technology is a division of Sinar Mas Group.

The Marunda refinery is worth Rp 2.3 trillion and is part of the company’s Rp 9 trillion commitment. It has a processing capacity of 300,000 tons of crude palm oil (CPO) per year and is set to produce 168,000 tons of cooking oil and 112,000 tons of margarine. Facilities in the refinery will, later, be expanded to enable it to produce 140,000 tons of cocoa butter substitute annually.

Widjaja said similar refineries would be built in Surabaya, Tarjun in South Kalimantan and Belawan in North Sumatra. “This effort is in line with the government’s policy to boost investment in the manufacturing sector,” he said.

Coordinating Minister for the Economy Hatta Rajasa, Industry Minister MS Hidayat, Trade Minister Mari Elka Pangestu, Chief Coordinating Minister Gita Wirjawan and West Java Vice Governor Dede Yusuf attended the the inauguration ceremony.

Rising commodity prices and efforts to boost the nation’s commodity processing sector have seen more companies pouring money into palm oil products, even though the industry faces challenges from environment activists, land acquisition issues and a complex bureaucracy.

Other food companies, including Nestle and palm oil giant Wilmar, have expressed their commitments to spend more money in Indonesia, the world’s largest producer of palm oil.

36 LSM Nyaris Bentrok dengan Pengusaha Sawit

Posted by Flora Sawita

36 LSM Nyaris Bentrok dengan Pengusaha Sawit

Selasa, 29 Maret 2011 23:04 | Oleh Kartini Zalukhu | | |

LSM dari berbagai daerah lakukan aksi di depan Hotel Tiara Convention Center | Dokumentasi

Medan, suarausu-online.com – Tiga puluh enam lembaga swadaya masyarakat yang melakukan demonstrasi, nyaris bentrok dengan Gabungan Pengusaha Perkebunan Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI). Aksi tersebut berlangsung di depan Hotel Tiara Convention Center dan dilanjutkan di depan Kantor Gubernur Sumatera Utara, Selasa (29/3).

Ratusan massa yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia tersebut menyatakan sikapnya yang menolak ekspansi perkebunan yang dilakukan pengusaha sawit. Mereka juga mengkritik penyelenggaraan Semarak Seratus Tahun Industri Kelapa Sawit di Indonesia yang diadakan GAPKI di Hotel Tiara Convention Center (28-30/3).

Sempat terjadi aksi saling dorong antara massa dan pengusaha sawit yang keluar dari hotel. Keadaan semakin memanas ketika massa membakar replika bola dunia dan berorasi di atas salah satu mobil yang diparkir. Namun petugas kepolisian langsung melerai kedua belah pihak.

Massa menyerukan bahwa UU Nomor 18 Tahun 2004 tentang perkebunan telah merugikan rakyat serta mendesak Bank Internasional, Bank nasional dan Bank Asing untuk menghentikan kredit kepada pengusaha yang ingin memperluas perkebunan sawit. “Sudah seratus tahun berlalu namun rakyat tetap menderita,” ujar Fuad, koordinator aksi.

George Junus Aditjondro, salah satu peserta demo yang juga penulis buku kontroversial, Membongkar Gurita Cikeas turut berorasi. “Pengusaha-pengusaha itu dilindungi pemerintah. Padahal sudah jelas-jelas ekspansi sawit hanya menguntungkan para pengusaha,” ucapnya.
http://suarausu-online.com/new/index.php?option=com_content&view=article&id=618:36-lsm-nyaris-bentrok-dengan-pengusaha-sawit&catid=35:berita-kota&Itemid=18

Batasi Korporasi, Mandirikan Petani Sawit

Posted by Flora Sawita

Rabu, 30 March 2011

Seabad perkebunan kelapa sawit di Indoesia, lebih produktif konflik ketimbang produksi.

Pemerintah seharusnya mulai mendesain masa depan petani kelapa sawit untuk mandiri. Yaitu, dengan melakukan transformasi struktur perkebunan yang dimulai dari evaluasi izin usaha perkebunan serta membatasi penguasaan Hak Guna Usaha hingga 90 tahun.

“Meski perkebunan sawit di Indonesia sudah seabad, kebijakan soal masa depan petani kelapa sawit makin mundur,” papar Ketua Serikat Petani Kelapa Sawit, Mansuetus Darto saat peringatan seabad perkebunan sawit di Pekanbaru, Riau, seperti dikutip siaran pers Walhi, Rabu (30/3).

Seorang petani kelapa sawit di Riau, Yuslim, dalam siaran pers sama menguraikan kondisi yang dia alami. Dia menjelaskan, masih berlangsung konflik petani yang bermitra dengan pemilik lahan, PT TBS. “Juni tahun lalu, ibu Yusniar tewas tertembak polisi karena berjuang agar mendapat lahan yang seharusnya dia miliki,” tuturnya.

Yuslim menerangkan lahan kelapa sawit TBS dikelola dengan sistem plasma-inti. Dia mencatat, hingga kini, kebun yang tidak diberikan kepada petani sekira 1.700 hektare (ha) oleh TBS.

Yuslim memaparkan, masyarakat menduduki kebun inti. Namun, TBS belum merespon. Konflik disebabkan akibat TBS membangun kebun plasma setengah hati. Padahal, kredit sudah maksimal untuk membangun kebun plasma yang lebih baik.

Dia menyayangkan, dalam setiap konflik, TBS selalu melibatkan aparat Kepolisian. Tindakan aparat kepolisian dinilai berlebihan. “Apalagi kalau TBS bermasalah dengan petani,” tandasnya.

SPKS mencatat, contoh kasus lain seperti TBS dilakukan juga oleh PT MAI dan PT Torganda di Kabupaten Rokan Hulu, Riau. Kedua perusahaan itu mencaplok ladang-ladang masyarakat. Selanjutnya, mengusir paksa masyarakat dan membakar rumah-rumah penduduk pada tahun 2010.

Hariansyah Usman, Direktur Walhi Riau menguraikan, konflik paling tinggi di Riau terjadi di perkebunan. Tahun 2010, sekitar 24 persen dari total luasan kebun terjadi konflik.

Luasan konflik disebabkan masih berlakunya model paksa seperti zaman penjajahan dulu. SPKS mencatat, tahun 2010 sebanyak 129 petani kelapa sawit di kriminalisasi hingga dipenjara. “Cara penjajahan masih dipraktikkan pada masa saat ini,” tandas Hariansyah.

Menurut catatan SPKS, sebanyak 20.117 ha kebun rakyat di Riau belum diremajakan. Keadaan itu terjadi karena banyak penolakan petani kelapa sawit yang menentang pola manajemen satu atap dalam revitalisasi perkebunan. Pola manajemen satu atap di atur melalui, Permentan No.33/Permentan/OT.140/7/2006 tentang Pengembangan Perkebunan Melalui Program Revitalisasi Perkebunan dan Permenkeu No.117/PMK.06/2006 tentang Kredit Pengembangan Energi Nabati dan Revitalisasi Perkebunan.

Pola manajemen satu atap adalah pengelolaan kebun plasma yang dilakukan oleh perusahaan baik dalam hal menanam, memelihara hingga memanen dan mengambil hasilnya. Petani akan mendapatkan hasil bersih yang diberikan perusahaan.

Luas perkebunan kelapa sawit di Riau seluas 2,8 juta dan sekitar 50,51 persen dikelola oleh 356.000 Kepala Keluarga (KK). Sisanya dikuasai beberapa perusahaan perkebunan dan sekira 50 persen dari luas perkebunan swasta dikuasai oleh Malaysia.



Selain itu, menurut temuan Walhi, ekspansi kebun sawit di hutan gambut berkontribusi besar terhadap tingginya angka deforestasi serta peningkatan emisi karbon provinsi Riau. Setiap kejadian bencana asap selalu saja ditemukan titik api dalam areal konsesi perusahaan kebun. “Kala momentum satu abad ini, pemerintah Riau melakukan evaluasi secara menyeluruh terkait ambisi menjadi produsen sawit terbesar,” tutur Hariansyah.

Walhi mencatat, kelapa sawit didatangkan ke Indonesia oleh pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1848. Beberapa bijinya ditanam di Kebun Raya Bogor, sementara sisa benihnya ditanam di tepi-tepi jalan sebagai tanaman hias di Deli, Sumatera Utara pada era 1870-an.

Pada saat yang bersamaan meningkatlah permintaan minyak nabati akibat Revolusi Industri pertengahan abad ke-19. Dari sini kemudian muncul ide membuat perkebunan kelapa sawit berdasarkan tumbuhan seleksi dari Bogor dan Deli, maka dikenallah jenis sawit "Deli Dura" (Wikipedia, 2008).

Pada tahun 1911, kelapa sawit mulai diusahakan dan dibudidayakan secara komersial. Hal itu dirintis di Hindia Belanda oleh Adrien Hallet, seorang Belgia. Jejak itu diikuti K Schadt. Perkebunan kelapa sawit pertama di Indonesia berlokasi di Pantai Timur Sumatera (Deli) dan Aceh.

Luas areal perkebunan mencapai 5.123 ha. Pusat pemuliaan dan penangkaran kemudian didirikan di Marihat (terkenal sebagai AVROS), Sumatera Utara dan di Rantau Panjang, Kuala Selangor, Malaya pada 1911-1912.

Berita : APINDO bentuk Usaha Kecil Menengah Kreatif Apindo

Posted by Flora Sawita Labels: ,



YOGYAKARTA : Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) DIY membentuk Usaha Kecil Menengah  Kreatif Apindo (UKEA) sebagai wadah untuk para pelaku UKM dalam pengembangan usaha, dan memberikan akses berbagai program.
Ketua Bidang UKM, Perempuan Pengusaha, Perempuan Pekerja, Gender, dan Urusan Sosial Dewan Pengurus Nasional (DPN) Apindo, Nina Tursinah mengatakan pihaknya memilik komitmen untuk membina dan memberdayakan UKM , salah satunya UKM di Yogyakarta ini yang potensinya belum tergarap maksimal.
“UKEA akan mewadahi UKM binaan Apindo sehingga diharapankan program dan informasi pasar produk UKM terbaru dari Apindo bisa diakses para anggota dan mampu mendorong aktivitas mereka  terus berkembang melalui pembinaan dan monitor dari Asosiasi ini,” ujarnya, saat ditemui dalam pelatihan UMKM di Yogyakarta, akhir pekanl alu.
Nina menjelaskan langkah awal yang dilakukan dengan memberikan pelatihan manajemen dan teknik dalam mendesain pada UKM sektor unggulan di DIY seperti garmen-asesoris dan furniture-handycraft.
Pelatihan itu, lanjutnya, diberikan mereka agar bisa menyesuaikan perkembangan pasar. Pelatihan selama beberapa hari juga diharapkan dapat menambah wawasan peserta, meningkatkan teknik dan inovasi desain guna menigkatkan daya saing ke pasar ekspor,” tuturnya.
Setelah pelatihan, ada dua program awal untuk UKM di DIY ini di antaranya kesempatan mempromosikan dan memasarkan produknya melalui peluang mengikuti pameran di Jerman dengan ber kerja sama Himpunan Pengusaha Pribumi Indonesia (HIPPI) dan bantuan akses permodalan lewat Bank Mayapada.
“Untuk pameran di Jerman ini, tentunya UKM anggota Apindo di seluruh Indonesia akan diseleksi, dan yang lolos berkesempatan mengikuti pameran,”ujarnya.
Untuk permodalan, lanjutnya, kerja sama dengan Bank Mayapada yang memberikan kredit permodalan dengan nilai antara Rp5 juta-Rp50 juta serta bunga yang diberlakukan 9,5% per tahun tanpa agunan. Agunannya hanya usaha dari UKM itu sendiri.
“Apindo memebrikan rekomendasi pada UKM-UKM ke bank Mayapada, sedangkan penentu UKM yang mendapatkan kredit permodalan dengan bunga ringan ini tetap dari pihak bank bersangkutan.”.
Sementara itu, Pengurus UKM Apindo DIY Agung Setiawan mengatakan anggota UKEA di awal pembentukan ini terdapat sebanyak 60 UKM dari berbagai daerah di DIY, yang telah mengikuti pelatihan manajemen dan teknik dari Apindo.
“Ke depan, setiap UKM bisa bergabung dengan UKEA  ini, karena ada berbagai sektor UKM yang bergabung, akan ada koordinator di masing-masing sektor di dalam UKEA ini,”tuturnya.(Sumber :Bisnis-jateng.com)

PEOPLE VS GAPKI ON A CENTURY OF PALM OIL PLANTATION

Posted by Flora Sawita

Medan, Indonesia, March 29, 2011

National conference of civil society groups on a century of palm oil
plantation as an alternative and against celebration on a century of
economic achievement of the palm oil industry by GAPKI (Business
Association of Palm Oil) located in Medan was quite tense.

The people conference organized by 35 civil society groups and 200
supporters from grass roots in Indonesia was officially opened by
National Commision of Human Rights, KOMNAS HAM chairman, Ifdal Kasim,
27 March 2011, while the conference of GAPKI was opened by vice
minister of Agriculture, Bayu Krisnamurti, March 29, 2011.

The people conference shouted to stop the government plan to open 20
million hectares of oil palm which were proposed by GAPKI. The reasons
as written in the people declaration, the 8 million hectares
plantation have been destroying forests, conflicts with thousands of
peasant groups, destroying rice field, and is regarded as the biggest
contributor to carbon emissions because of peat land clearing.

GAPKI claims that 4.7 million hectares of oil palm are belongs to
corporation, and the remain, 3.3 million hectares of oil palm
plantations belongs to the peasant or smallholders. But from the
people conference perspective, proven by research, the 3.3 million
hectares are not belongs to the people. In fact, the owners are an
individual's political elite, bureaucracy and military, with an area
land from 50 hectares to 300 hectares. Thus, the term of peasants or
smallholders is mislead. The declaration stated they may say as
non-corporation owners, or Corporate-satellite owners.
The oil palm farmers joined in SPKS (Farmers' Union of Palm Oil) have
less than 10 hectares of land, or at most 2 hectares. Indonesia
government's official statistic stated that farmers in Indonesia have
land below 0.5 hectares.

Various attempts were made by GAPKI to cover up civil society
aspirations. Persons suspected to have links with GAPKI repeatedly
took down the banners of the people. In addition, at the time of
people conference, the police tried to disperse people's conferences,
but ultimately failed because the committee was able to show the
legality of the conference. The conference performed exactly in the
same place, different conference rooms with GAPKI.

On the last day of the people conference, about 700 participants of
the people groups perfomed rally from Representative building, Tiara
Hotel, and Governor Buiilding. Conflict was inevitable when theatrical
actions shown by people in front of the GAPKI conference, Tiara
Convention Hall. At the same time, the GAPKI conference having speech
by deputy minister of agriculture, Bayu Krisnamurthi, distracted by
the demonstration.

Media coverage witnessed very little of the people conference,
especially the TVs, which at that moment are in the both conference
places. Some media gave fair and balance coverage are Medan Bisnis
Daily, Detik.Com, Primaironline, Kompas.com, and Waspada. Other media
seen did not give balanced coverage.

Saurlin siagian
Executive Committee of the Alternative conference.

KEBUN INDUK SAWIT PERTAMA MENGELILINGI LAPANGAN GOLF

Posted by Flora Sawita Labels: ,


PT. Pasca Surya Garden siap membangun kebun induk kelapa sawit. Pelaksanaan pembangunan ini akan dilaksanakan mulai tahun 2010 yang lalu. Menariknya kebun induk tersebut akan dibangun berdampingan lapangan golf eksklusif di Propinsi Riau.

PT. Panca Surya Garden (PSG), yang merupakan anak perusahaan dari PT. Ciliandra Perkasa Group yang bergerak di bidang industri perkebunan kelapa sawit, selama ini lebih terfokus pada bidang usaha industry agrowisatan dan perbenihan. PT. PSG sendiri memiliki lapangan golf yang berlokasi di Desa Kubang Jaya, Kabupaten Kampar, Propinsi Riau.

Melihat tingginya kebutuhan benih kelapa sawit baik untuk perusahaan grup sendiri maupun perusahaan lain, maka PT. PSG berencana mengembangkan kebun induk memanfatkan areal konsensi seluas seluas 270 ha disekeliling lapangan golf. Sekaligus kebun benih pertama yang berdampingan dengan lapangan golf. Jika mengunjungi perkebun kelapa sawit biasanya hanya akan melihat tanaman sawit, tumpukan cover crop dan tanaman paku-pakuan yang menutupi tanah, maka kelak mengunjungi kebun induk PT. PSG, konsumen benih juga bisa menikmati apiknya lapangan golf yang ditengahnya terdapat danau. Plus mencoba beberapa hole untuk melepas penat.

Untuk mewujudkan rencana tersebut PT. PSG telah mengikat kerjasama dengan Altum Solutions Corp yang berlokasi di Britis Virgin Islans. Dimana, produsen benih tersebut akan menyupply stok untuk materi induk dalam bentuk Dura ataupun Pisifera, serta akan membantu PSG dalam merancang sumber benihnya. Pada tahun 2010 yang melalui kerjasama ini, PT PSG memperoleh Dura dan Psifera terpilih yang nantinya akan digunakan untuk materi persilangan.

Selain dari kerjasama dengan ASC PT. PSG juga mendapatkan materi genetik dari hasil eksplorasi dan pertukaran dengan nagara-negara di Afrika dan Amerika Selatan yang difasilitasi oleh Pemerintah dan Konsorsium Eksplorasi Sumber Daya Genetik Indonesia. Dari keragaman ketersediaan materi induk ini PT. PSG menargetkan bisa memperoleh bahan tanam yang memiliki keunggulan dari varietas yang telah digunakan secara komersial di Indonesia.

Untuk kebun koleksi yang dibangun di Desa Kubang Jaya. Kecamatan Siak Hulu, kabupaten Kampar, Propinsi Riau , dari 270 hektar lahan yang dicadangkan, seluas 113 hektar diantaranya akan digunakan untuk Kebun Induk kelapa Sawit. Materi Pisifera akan ditanam di areal seluas 22,8 ha untuk materi Pisifera (TxT,TxP) dan 49,4 ha untuk materi Dura (DxD). Pt. PSG juga akan membangun kebun pengujian progeny seluas 20,7 ha, dan 20 ha untuk menampung materi SDG baru yang akan diperoleh dari hasil eksplorasi dari Afrika dan Amerika Selatan. Sisanya akan dicadangkan untuk pembangun kebun Induk tahap kedua.

Dengan kehadiran PT. PSG sebagai sumber benih kelapa sawit, maka 8 tahun mendatang pekebun sawit Indonesia semakin mudah memperoleh benih kelapa sawit. Setelah Mekarsari yang telah membangun kebun induk di tengah agrowisata buahnya dan segera ditetapkan menjado sumber benih, maka PT. PSG akan segera menyusul dengan kebun induk sawit unuknya yang berdekatan dengan lapangan golf yang tertata scara ekslusif.

KEBUN INDUK SAWIT PERTAMA MENGELILINGI LAPANGAN GOLF

Posted by Flora Sawita Labels: ,


PT. Pasca Surya Garden siap membangun kebun induk kelapa sawit. Pelaksanaan pembangunan ini akan dilaksanakan mulai tahun 2010 yang lalu. Menariknya kebun induk tersebut akan dibangun berdampingan lapangan golf eksklusif di Propinsi Riau.

PT. Panca Surya Garden (PSG), yang merupakan anak perusahaan dari PT. Ciliandra Perkasa Group yang bergerak di bidang industri perkebunan kelapa sawit, selama ini lebih terfokus pada bidang usaha industry agrowisatan dan perbenihan. PT. PSG sendiri memiliki lapangan golf yang berlokasi di Desa Kubang Jaya, Kabupaten Kampar, Propinsi Riau.

Melihat tingginya kebutuhan benih kelapa sawit baik untuk perusahaan grup sendiri maupun perusahaan lain, maka PT. PSG berencana mengembangkan kebun induk memanfatkan areal konsensi seluas seluas 270 ha disekeliling lapangan golf. Sekaligus kebun benih pertama yang berdampingan dengan lapangan golf. Jika mengunjungi perkebun kelapa sawit biasanya hanya akan melihat tanaman sawit, tumpukan cover crop dan tanaman paku-pakuan yang menutupi tanah, maka kelak mengunjungi kebun induk PT. PSG, konsumen benih juga bisa menikmati apiknya lapangan golf yang ditengahnya terdapat danau. Plus mencoba beberapa hole untuk melepas penat.

Untuk mewujudkan rencana tersebut PT. PSG telah mengikat kerjasama dengan Altum Solutions Corp yang berlokasi di Britis Virgin Islans. Dimana, produsen benih tersebut akan menyupply stok untuk materi induk dalam bentuk Dura ataupun Pisifera, serta akan membantu PSG dalam merancang sumber benihnya. Pada tahun 2010 yang melalui kerjasama ini, PT PSG memperoleh Dura dan Psifera terpilih yang nantinya akan digunakan untuk materi persilangan.

Selain dari kerjasama dengan ASC PT. PSG juga mendapatkan materi genetik dari hasil eksplorasi dan pertukaran dengan nagara-negara di Afrika dan Amerika Selatan yang difasilitasi oleh Pemerintah dan Konsorsium Eksplorasi Sumber Daya Genetik Indonesia. Dari keragaman ketersediaan materi induk ini PT. PSG menargetkan bisa memperoleh bahan tanam yang memiliki keunggulan dari varietas yang telah digunakan secara komersial di Indonesia.

Untuk kebun koleksi yang dibangun di Desa Kubang Jaya. Kecamatan Siak Hulu, kabupaten Kampar, Propinsi Riau , dari 270 hektar lahan yang dicadangkan, seluas 113 hektar diantaranya akan digunakan untuk Kebun Induk kelapa Sawit. Materi Pisifera akan ditanam di areal seluas 22,8 ha untuk materi Pisifera (TxT,TxP) dan 49,4 ha untuk materi Dura (DxD). Pt. PSG juga akan membangun kebun pengujian progeny seluas 20,7 ha, dan 20 ha untuk menampung materi SDG baru yang akan diperoleh dari hasil eksplorasi dari Afrika dan Amerika Selatan. Sisanya akan dicadangkan untuk pembangun kebun Induk tahap kedua.

Dengan kehadiran PT. PSG sebagai sumber benih kelapa sawit, maka 8 tahun mendatang pekebun sawit Indonesia semakin mudah memperoleh benih kelapa sawit. Setelah Mekarsari yang telah membangun kebun induk di tengah agrowisata buahnya dan segera ditetapkan menjado sumber benih, maka PT. PSG akan segera menyusul dengan kebun induk sawit unuknya yang berdekatan dengan lapangan golf yang tertata scara ekslusif.

Pembukaan Konferensi Seabad Sawit Didemo

Posted by Flora Sawita

MEDAN, KOMPAS.com - Ratusan orang yang tergabung dalam 35 lembaga non pemerintah, Selasa (29/3/2011) menggelar aksi unjuk rasa terhadap berlangsungnya pembukaan konferensi seabad sawit yang diselenggarakan Gabungan Pengusaha Sawit Indonesia di Hotel Tiara, Medan.

Mereka menyerukan penghentian ekspansi sawit dan pencabutan UU Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan. Para demonstran juga mendesak dunia perbankan menghentikan kredit pada korporasi dalam rangka ekspansi sawit. Sejumlah orator mengatakan sawit bukan semata-mata soal uang, namun soal kelangsungan lingkungan.

Salah satu peserta demo, George Junus Aditjondro dalam orasinya mengatakan sawit terbukti mengancam keberlangsungan bumi karena emisi karbon yang ditimbulkannya.

Pembukaan lahan sawit telah merusak hutan dan membuat ancaman emisi karbon semakin nyata. Selain itu pembukaan lahan telah menimbulkan banyak konflik agraria.

Sejumlah aktivis kemudian membakar tiruan bola dunia yang mereka bawa. George mengatakan kalau di sini hanya tiruan bola dunia yang terbakar, tapi sawit membakar dunia.

Sempat terjadi saling dorong antara demontran dan petugas keamanan berpakaian seragam dan berbaju batik, diiringi teriakan peserta konferensi, akibat demonstran berorasi di atas salah satu mobil yang diparkir. Namun secara keseluruhan aksi berlangsung damai.

Para demonstran juga menampilkan aksi teatrikal konspirasi pejabat dengan pengusaha dalam membuka lahan sawit. Para demonstran menuntut Wakil Menteri Pertanian Bayu Krisnamurti yang membuka acara untuk menemui mereka, namun hingga akhir demonstrasi, tak ada yang menemui para demonstran.

Dalam konferensi pers, Ketua Umum Gapki Joefly Bahroeny mengatakan demonstrasi yang terjadi hanyalah bagian dari kampanye hitam pada sawit dan bagian dari persaingan dagang. "Banyak orang perlu waktu untuk bisa memahami sawit," kata dia.

Joefly mengatakan Eropa sangat keras menenang kebijakan sawit di Indonesia dengan mengatakan sawit Indonesia tak ramah lingkungan, namun pada kenyataannya Eropa tetap menerima CPO dari Indon esia dan menjadi negara tujuan ekspor ke-dua terbesar setelah India. Joefly mengakui mungkin ada pelanggaran di puluhan ribu hektar, namun tidak bisa dipukul rata pada 7,9 juta hektar lahan sawit yang sudah dibuka.

Menurut Joefly Indonesia akan menjadi negara dengan produsen biofluel terbesar di dunia maka tekanannya banyak.

Direktur Eksekutif Gapki Fadil Hasan mengatakan George Aditjondro tak punya pengetahuan sedikitpun soal industri sawit sebab ia sosiolog. "Apa yang dia bilang justru sebaliknya. Sawit mengeluarkan oksigen dan mengurangi pemanasan global. Sebanyak 42 persen areal sawit punya petani kecil. Tolong ini dikatakan pada dirinya," kata Fadil.

Karena demonstrasi itu, Bayu Krisnamurti yang diagendakan menjadi narasumber dalam konferensi pers batal hadir karena telah meninggalkan ruang konferensi.



http://regional.kompas.com/read/2011/03/29/15231450/Pembukaan.Konferensi.Seabad.Sawit.Didemo

KONFERENSI RAKYAT VERSUS GAPKI

Posted by Flora Sawita

konferensi nasional alternatif yg digagasi kelompok rakyat sebagai
tandingan terhadap perayaan GAPKI ( Gabungan Pengusaha Sawit
Indonesia) bertempat di Medan berlangsung cukup menegangkan.

Konferensi rakyat dibuka secara resmi oleh ketua KOMNAS HAM, Ifdal
Kasim,27 Maret 2011, sementara konferensi GAPKI dibuka oleh ketua DPRDSU, Saleh
Bangun, 28 Maret 2011.

Kelompok rakyat menyuarakan untuk menghentikan rencana pemerintah
membuka 20 juta hektar lahan sawit yang diproposalkan oleh GAPKI.
Kelompok rakyat beralasan, lahan yang ada sekarang saja, 8 juta
hektar, telah menghancurkan kawasan hutan, konflik dengan ribuan
kelompok petani, menghancurkan pertanian padi, dan dianggap sebagai
penyumbang terbesar emisi karbon karena pembukaan lahan gambut.

GAPKI mengklaim, bahwa 4,7 juta hektar lahan sawit adalah milik
korporasi, dan terdapat 3,3 juta hektar sebagai lahan perkebunan sawit
milik rakyat atau petani sawit. tetapi dari penelitian kelompok
masyarakat sipil, 3,3 juta hektar yang disebut GAPKI sebagai lahan
rakyat adalah bohong. karena ternyata para pemilik lahan tersebut
adalah perseorangan elit politik, birokrasi, dan militer, dengan luas
lahan antara 50 hektar hingga 300 hektar. Penyebutan yang tepat adalah
kepemilikan korporasi 4,7 juta hektar, dan non korporasi-satelit
korporasi seluas 3,3 juta hektar.

Sementara petani sawit yang tergabung dalam SPKS (Serikat Petani
Kelapa Sawit), memiliki lahan kurang dari 10 HA, atau paling banyak 2
HA. Dari data resmi pemerintah, petani di indonesia memiliki lahan
rata rata dibawah 0,5 HA.

Berbagai upaya dilakukan GAPKI untuk menutup-nutupi aspirasi
masyarakat sipil indonesia. Pihak yang diduga berasal dari GAPKI telah
menurunkan berulangkali spanduk-spanduk rakyat. selain itu, pada saat
konferensi, polisi berusaha membubarkan konferensi rakyat, tetapi
akhirnya gagal karena panitia berhasil menunjukkan legalitas pertemuan
yang dilakukan persis di tempat yang sama, beda ruang konferensi
dengan GAPKI.

Pada hari terakhir konferensi, benturan tidak bisa dihindari ketika
kelompok rakyat melakukan aksi teatrikal, karena dianggap telah
mengganggu acara utama GAPKI, kata sambutan dari wakil menteri
pertanian, Bayu Krisnamurti.

liputan-liputan media dapat disaksikan sangat minim mengenai
konferensi rakyat, khususnya media Televisi, yang pada saat itu juga
berada di tempat kedua konferensi. beberapa media yang memberi
pemberitaan cukup berimbang adalah Harian Medan Bisnis, Detik.Com,
Primaironline, Waspada, dan Kompas. Media lain, sejauh pengamatan
kami, tidak memberikan pemberitaan yang berimbang.

Petani dan LSM Protes Fakta Kelapa Sawit

Posted by Flora Sawita

Terkini Selasa, 29 Mar 2011 23:10 WIB

MedanBisnis-Medan.Demo menentang fakta kelapa sawit oleh petani dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) berakhir ricuh. Akibat aksi membakar miniatur bola dunia yang dekat dengan kendaraan peserta konferensi 100 tahun industri kelapa sawit di Indonesia, di depan Hotel Tiara Medan, Selasa (29/3), polisi sempat akan menangkap salah satu pendemo tersebut.
Aksi membakar dilakukan setelah terjadi adu mulut antara pendemo dengan pihak perusahaan perkebunan dan kepolisian. Selang beberapa menit, salah seorang pendemo langsung membakar miniatur bola dunia yang diletakkan di tengah-tengah antara mobil peserta konferensi.

Sempat ada pemukulan antara polisi dan pendemo namun akhirnya bisa dilerai dan demo kembali dilanjutkan dengan orasi dan teatrikal yang menggambarkan penindasan perusahaan perkebunan terhadap buruh sawit.“Sawit bukan sahabat rakyat. Sawit tidak memberikan keuntungan kepada rakyat!,” ujar salah satu pendemo.

Selain itu juga, pendemo meminta pemerintah mengembalikan tanah rakyat yang di rampas oleh korporasi perkebunan sawit. Selain itu, pemerintah harus menyediakan lahan untuk pertanian pangan dan lainnya.

Aksi demo diakhiri dengan teatrikal yang menggambarkan penindasan dialami pekerja dan buruh kelapa sawit sehari-hari. Ajakan untuk bertemu dengan Wamentan Bayu Krisnamurthi di tolak oleh pendemo karena menurut mereka tidak akan ada langkah konkrit yang diperoleh mereka.“Kami menolak bertemu dengan Wamentan karena tidak akan ada hasil menggembirakan,” ucap Ketua Serikat Petani Indonesia, Wagimin mengakhiri aksi demo.

Usai dari Tiara Convention Center, pendemo langsung menuju ke Kantor Gubernur Sumatera Utara (Gubsu). Di sana pendemo tidak diterima oleh siapapun.

Menanggapi aksi tersebut, Ketua Umum Gabungan Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Pusat, Joefly J Bahroeny mengatakan, justru saat ini lahan sawit paling luas adalah milik rakyat. Dari 8 juta hektar luas areal kelapa sawit yang ada, 40% diantaranya milik rakyat.“Jadi kalau ditanya sawit ini tidak memberikan keuntungan justru salah karena sebagian besar itu milik rakyat,” ucapnya.

Sementara, Wakil Mentri Pertanian, Bayu Krisnamurhti menyatakan, tuntutan yang diminta kepada pendemo dalam aksi tersebut harus dapat diselesaikan oleh pemerintah daerah setempat. "Semua permasalahan bisa diselesaikan. Jadi pemerintah daerah harus mengambil kebijakan dalam menyelesaikan semua tuntutan tersebut," katanya.( yuni naibaho)

http://www.medanbisnisdaily.com/news/read/2011/03/29/26363/petani_dan_lsm_protes_fakta_kelapa_sawit/

35 LSM Tolak 20 Juta Ha Perkebunan Baru

Posted by Flora Sawita

Terkini Senin, 28 Mar 2011 23:05 WIB
35 LSM Tolak 20 Juta Ha Perkebunan Baru

http://www.medanbisnisdaily.com/news/read/2011/03/28/26159/35_lsm_tolak_20_juta_ha_perkebunan_baru/

MedanBisnis-Medan. 35 lembaga swadaya masyarakat (LSM) di Sumut yang konsen terhadap permasalahan perkebunan mendeklarasikan penolakan wacana pemerintah untuk membuka lahan baru seluas 20 juta hektar untuk perkebunan. Aksi penolakan ini disampaikan dalam deklarasi seratus tahun perkebunan sawit di Indonesia, di ruang Dharma Bakti Hotel Tiara Medan, Senin (28/3).
Seperti diketahui maret 2011 ini diperingati sebagai moment 100 tahun perkebunan sawit masuk ke Indonesia di Hotel Tiara, Medan. Momentum ini diperingati 2 kubu yang berbeda pandangan mengenai perkebunan sawit yang ada, yakni kubu para pengusaha kelapa sawit dan juga kubu LSM yang mengkritisi perkebunan sawit.

Adapun kubu LSM diisi oleh 35 LSM antara lain KPS, Lentera, Walhi Sumut, ELSAM, BITRA Indonesia, Sawit Watch, ELSAKA, Serikat Petani Indonesia, Sintesa, Gemawan Kalbar, Walhi Kaltim, Setara Jambi, JKMA Aceh, Jikalahari Riau, FOKKER LSM Papua, Green Peace dan ADS.

Ketua Komite Eksekutif Konferensi Alternatif 100 Tahun Perkebunan Kelapa Sawit di Indonesia, Saurlin Siagian mengatakan, rencana pemerintah membuka lahan baru seluas 20 juta hektar untuk perkebunan kelapa sawit hanya akan menambah banyaknya persoalan yang terjadi antara masyarakat dengan pihak korporat."Dengan luas perkebunan 8 juta hektar seperti saat ini saja, banyak konflik yang timbul terutama antara korporat dengan masyarakat adat karena penyerobotan lahan," ujarnya.

Dikatakannya, peringatan 100 tahun perkebunan di Indonesia belum mampu memberikan pengaruh yang positif bagi kesejahteraan masyarakat. Dengan pemberian upah dan biaya kesehatan yang rendah, menunjukkan sitem perbudakan masih berlaku. “Ini sangat merugikan masyarakat," katanya.

Pendapat bahwa ekspansi sawit akan menyerap tenaga kerja (buruh) dan mengentaskan kemiskinan di pedesaan, dikatakan Saurlin, merupakan suatu kebohongan. Dari asumsi hitungan pemerintah kalau 20 juta hektar lahan perkebunan akan menyerap sekitar 10 juta buruh sangatlah jauh dari kenyataan. Fakta yang ditemukan dilapangan dalam 100 hektar lahan hanya menyerap sekitar 22 orang tenaga kerja, sehingga dengan 20 juta Hektar hanya mampu menyerap 4,4 juta buruh.

Praktek kuli kontrak dibangkitkan kembali dalam bentuk baru yaitu Buruh Harian Lepas (BHL), dan tukang berondolan yang bekerja setiap hari tanpa jaminan kerja bahkan tanpa ikatan kerja yang jelas.

"Mereka telah menyumbang sangat besar dalam upaya penunjang proses produksi, tapi mereka pula lah yang tidak memperoleh jaminan sosial sebagai pekerja," imbuhnya.

Hal senada disampaikan oleh Taufiq dari LSM Sintesa. Menurutnya konflik yang terjadi antara warga dengan korporat pemilik perkebunan juga sepertinya tidak mampu diredam oleh pemerintah dengan regulasi yang ada.

Justru regulasi dibidang perkebunan membuat potensi konflik semakin tinggi, karena didalamnya tidak ada batasan atau cluster untuk tanaman perkebunan di Indonesia.

Karena itu Forum Masyarakat Sipil Indonesia yang tergabung dalam Konferensi Alternatif Satu Abad Sawit meminta pemerintah menghentikan ekspansi perkebunan sawit, cabut Undang Undang Nomor 18 tahun 2004 tentang Perkebunan dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 Tentang Penanaman Modal.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki), Joefly J Bahroeny mengatakan, soal tudingan LSM hanya perlu ditanggapi dengan arif.

"Kita minta LSM yang ada harus memahami terlebih dahulu tentang semua kampanye negatif tersebut. Jangan terkontaminasi dari negara-negara pesaing yang memang tidak menginginkan Indonesia maju khususnya dalam produksi kelapa sawit," pungkasnya. (yuni naibaho)

Konferensi Sawit Ala LSM di Medan

Posted by Flora Sawita

Konferensi Sawit Ala LSM di Medan
Oleh Diana Saragih on Mar 28th, 2011
http://www.bisnis-sumatra.com/index.php/2011/03/konferensi-sawit-ala-lsm-di-medan/

MEDAN : Peringatan 100 tahun perusahaan kelapa sawit di Medan dihelat dua elemen masyarakat.Pertama Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) Sumut dan kedua, Koalisi Nasional LSM Indonesia yang terdiri dari 35 LSM yang berasal dari Sumatra, Kalimantan, Papua, dan Jawa.
Di antaranya Walhi, Green Peace, Bakumsu, KPS, LBH Medan, Sintesa. Dua elemen ini sama-sama menggelar rangkaian acara berupa pameran hasil kebun sawit dan konferensi sejak 28 Maret hingga 30 Maret 2011 ini. Bedanya, muatan kepentingan atas peringatan kali ini sedikit berbeda.
GAPKI Sumut yang terdiri dari sejumlah pemilik kebun berupaya keras agar pemerintah bisa aktif memberikan dukungan terhadap pengembangan perkebunan dan ekspor dari kelapa sawit. Sementara itu Koalisi Nasional LSM yang membuat konferensi alternatif lebih menitikberatkan kepada isu perburuhan dan lingkungan yang merugi karena ekspansi sawit.
Menurut Kordinator Sintesa Abednego investasi korporasi hanya membawa derita bagi rakyat Indonesia, kerakusan industri ekstraktif, telah mematikan DAS, merusak hutan primer, lebih dari 5.000 DAS yang berada di Kawasan Taman Nasional mati akibat ekspansi perkebunan kelapa sawit. Banjir terus meningkat pengungsi setiap tahun semakin bertambah dan meluas. Sementara para
pengusaha perkebunan kelapa sawit yang tergabung di dalam GAPKI hanya ingin merampas dan menguasai sumber-sumber agraria.
Pemerintah telah melalaikan tugasnya untuk melindungi warga negaranya, yang seharusnya mendapatkan perlindungan yang maksimal.
Komersialisasi sawit di Indonesia dimulai sejak tahun 1911. Seiring berjalannya waktu, komersialisasi berkembang ke arah kapitalisasi perkebunan melalui ekspansi yang massif terutama 10 tahun terakhir ini. Ekspansi tersebut dipicu oleh tingginya permintaan pasar global Crude Palm Oil (CPO) baik untuk keperluan produk bahan makanan, aneka produk kosmetik maupun energi (agrofuel).
Ekspansi sawit mendapat dukungan lembaga keuangan internasional yang mendorong lahirnya berbagai kebijakan pemerintah dengan dalih peningkatan devisa negara, mengatasi krisis ekonomi, pengangguran dan pengentasan kemiskinan di pedesaan.
Abednego menegaskan, dari hasil sejumlah penelitian yang dilakukan pihaknya, argumentasi bahwa ekspansi sawit akan menyerap tenaga kerja (buruh) dan mengentaskan kemiskinan di pedesaan merupakan suatu kebohongan. Asumsi hitungan pemerintah dan korporasi yang menyebutkan bahwa 20 juta hektare lahan perkebunan akan menyerap sekitar 10 juta buruh sangatlah jauh dari kenyataan. Fakta yang ditemukan di lapangan bahwa dalam 100 Hektare lahan hanya menyerap sekitar 22 orang tenaga kerja sehingga dengan demikian dengan 20 juta Hektare hanya menyerap 4,4 juta buruh.
Saat ini luas perkebunan sawit mencapai 7,9 juta hektare, dengan komposisi ke pemilikan 65% dikuasai oleh korporasi dan 35% oleh non korporasi atau petani berdasi. Kekuatan korporasi dalam kerangka ekspansi, memperoleh dukungan dari 20 bank besar di dunia a.l Bank Dunia (World Bank), Asian Development Bank (ADB) yang mengakibatkan hilangnya hak hidup masyarakat dan terjadinya kerusakan hutan, hancurnya ekosistem, krisis pangan dan air bersih, serta hancurnya budaya kolektif masyarakat adat.
Fenomena perburuhan di perkebunan sawit juga mengenaskan.
Gindo Nadapdap dari Kelompok Pelita Sejahtera, sebuah LSM pendamping buruh di Sumut mengatakan praktik kuli kontrak dibangkitkan kembali dalam bentuk baru yaitu Buruh Harian Lepas
(BHL) di sejumlah perkebunan di Sumut. Termasuk tukang berondolan yang bekerja setiap hari tanpa jaminan kerja bahkan tanpa ikatan kerja yang jelas serta tidak memperoleh jaminan sosial sebagai pekerja meskipun sumbangan mereka sangat besar dalam upaya menunjang proses produksi perkebunan. “Inilah fenomena perusahaan sawit di usianya yang 100 tahun,” ujar Gindo.
Konflik Tanah
Sejarah perkebunan kelapa sawit di Sumut tidak lepas dari konflik lahan antara pengusaha dan petani dan rakyat setempat.
Kordinator Advokasi BAKUMSU Saurlin Siagian mengatakan korporasi sawit melahirkan konflik agraria terutama konflik lahan sebagai dampak kapitalisasi perkebunan. Konflik lahan merupakan warisan kolonial perkebunan yang hingga saat ini masih terus berlanjut melalui Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 Tentang Penanaman Modal dan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan, yang menjamin masa waktu 95 tahun bagi korporasi untuk menguasai lahan dengan tidak ada pembatasan yang jelas.
Hal ini jelas-jelas merupakan kebangkitan kembali kebijakan zaman kolonial yaitu onderneeming ordonatie dan agrarichst wet 1870 yang menjamin penguasaan lahan selama 75 tahun di wilayah Sumatra Timur. Padahal substansi dan kenyataan aturan kolonial ini sudah dikoreksi oleh UUPA. Akibatnya tidak hanya kondisi kolonialisme muncul kembali, petani miskin yang memperjuangkan
tanah dan penghidupannya dari korporasi sawit pun tergusur, mereka malah seringkali di kriminalisasi. Hal ini disebabkan kemenangan korporasi sawit yang mengakibatkan seluruh wilayah republik ini dapat ditanami dengan tanaman perkebunan tanpa syarat yang mutlak.
Wakil Bupati Serdang Bedagai Soekirman yang menjadi salah satu narasumber pada seminar peringatan 100 tahun sawit oleh Koalisi LSM mengatakan daya bertahan dan daya berkembang petani pangan di sekitar perkebunan sawit menurun dan bahkan terancam hilang. Pertanian pangan secara besar-besaran berganti menjadi perkebunan sawit. Akibat konversi dari tanaman pangan ke tanaman sawit menyebabkan luas lahan tanaman pangan berkurang secara signifikan yang mengakibatkan hancurnya kedaulatan pangan.
“Dulu di wilayah Leidong Kabupaten Labuhanbatu terkenal dengan beras ramosnya, tapi sekarang lahan sawah di sana sudah dialihkan menjadi kebun sawit. Ini sungguh disayangkan mengingat saat ini kerawanan pangan sudah di depan mata,” ujarnya. (k3)
BERITA TERKAIT

Deklarasi Tolak Ekspansi Kebun Sawit

Posted by Flora Sawita

Deklarasi Tolak Ekspansi Kebun Sawit
TUESDAY, 29 MARCH 2011 16:53 IGNATIUS INDRO, REPORTER GREEN RADIO
http://www.greenradio.fm/news/latest/5366-deklarasi-tolak-ekspansi-kebun-sawit-

Puluhan organisasi non pemerintah mendeklarasikan Satu Abad Kejahatan Korporasi Sawit Di Indonesia, yang isinya menolak rencana pemerintah untuk melakukan ekspansi perkebunan sawit seluas 20 juta hektar.

Ketua panitia konferensi alternative 100 tahun sawit, Saurlin Siagian, menilai ekspansi perkebunan sawit itu bersifat merusak dan menyebabkan konflik yang semakin berkepanjangan dengan masyarakat. Ditambah kerusakan lingkungan yang dipicu oleh pembukaan lahan hutan. Deklarasi ini telah diserahkan dalam sidang Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) di Medan.

”Dengan 8 juta hektar perkebunan sawit yang ada saja sudah menyebabkan konflik ratusan ribu petani dengan perkebunan sawit, apa lagi bila ada ekspansi sebesar 20 juta hektar. untuk itu ekspansi tersebut harus ditolak!" tegasnya.

Saurlin Siagian menyesalkan tuduhan GAPKI yang menyatakan deklarasi yang ditandatangani puluhan organisasi non pemerintah ini dibiayai oleh pihak asing. Karena kenyataannya yang ikut adalah organisasi lokal.

”Bukannya perusahaan sawit yang ada didalam GAPKI itu sebagian besar sahamnya dimiliki oleh pihak asing? kenapa malah kita yang dituduh ditunggangi kepentingan asing,” kata Saurlin.

LSM Demo Pengusaha Sawit

Posted by Flora Sawita

Oleh Diana Saragih on Mar 29th, 2011

MEDAN : Ratusan massa yang menamakan dirinya Forum Masyarakat Sipil Sumut yang merupakan massa dari Koalisi LSM Nasional berunjuk rasa di kantor Gubernur Sumut, Selasa 29 Maret 2011.
Massa mendesak pemerintah untuk menghentikan ekspansi sawit yang kerap menjadi pemicu kerusakan lingkungan dan rawan pangan karena konversi sawah menjadi lahan kebun sawit.
Massa awalnya memulai unjuk rasa di gedung DPRD Sumut dan berorasi menyampaikan pernyataan sikapnya terhadap dampak buruk ekspansi sawit dan kondisi buruh perkebunan yang memprihatinkan. Mereka lalu melakukan rally ke kantor Gubernur Sumut dan sempat melakukan orasi di Hotel Tiara Medan tempat Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) Sumut memperingati 100 tahun sawit di Indonesia.
Koordinator aksi Saurlin Siagian dalam orasinya menyatakan korporasi sawit melahirkan konflik agraria terutama konflik lahan sebagai dampak kapitalisasi perkebunan. Para pengusaha sawit kerap melakukan perampasan lahan warga setempat dengan bantuan aparat.
“Dengan payung UU No.18 Tahun 2004 tentang Perkebunan, terutama pasal 21 dan 27, hingga 2011 ini sebanyak 202 petani rakyat di Sumut ditahan polisi karena dianggap mengganggu operasional perkebunan milik korporasi. Kita sudah ajukan judicial review agar UU dicabut karena mengabaikan petani kecil dan mengkriminalisasi warga yang berkonflik tanah dengan pengusaha,” ujar Saurlin.
Massa juga mendesak pihak perbankan yang selama ini hanya mengakomodir pengusaha sawit besar untuk segera merevisi regulasinya dan memberikan juga kesempatan yang sama kepada petani kecil. Sebab, merekalah yang layak dibantu.
Ketegangan sempat terjadi ketika massa berusaha untuk mendekati convention hall tempat GAPKI menggelar seminar tentang kelapa sawit. Massa menuding pengusaha sawit yang tergabung dalam GAPKI menjadi biang kerok rusaknya sejumlah hutan lindung dan lahan sawah yang kini berubah menjadi kebun sawit. Namun aparat yang bersikap persuasif akhirnya mampu mengarahkan massa agar bersikap tertib dalam menyampaikan aspirasinya. Massa kemudian melanjutkan rally ke kantor Gubernur Sumut dan berorasi. Tidak satupun pejabat Pemprovsu yang menemui massa hingga akhirnya membubarkan diri.
http://www.bisnis-sumatra.com/index.php/2011/03/lsm-demo-pengusaha-sawit/ (k3)

Demo warnai hari kelapa sawit nasional

Posted by Flora Sawita

MEDAN - Peringatan 100 tahun hari Kelapa Sawit Nasional diwarnai aksi damai di depan kantor Gubernur Sumatera Utara, siang ini. Demonstrasi tersebut digelar oleh 500 orang yang tergabung dalam Konferensi Alternatif Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit.

Aksi demo ini menyuarakan keluhan atas dampak perkebunan kelapa sawit di Indonesia yang dinilai memberi kerugian bagi masyarakat

"Seratus tahun dibudidayakannya sawit di Indonesia justru banyak memberikan kerugian untuk rakyat. Meskipun ada PAD, tapi masalah rakyat juga tidak teratasi. Selama seratus tahun, perkebunan sawit tidak menyentuh langsung ke masyarakat. Pengusaha dan pemerintah harus bersinergi untuk kepentingan rakyat," ujar Erwin, salah seorang pendemo.

Konferensi Alternatif Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit ini terdiri dari 36 organisasi. Diantaranya, Perserikatan KPS, Lentera, Walhi Sumut, Serikat Petani Indonesia, Kontras Sumut, LBH Medan, Walhi Kaltim, Setara Jambi, Jikalahari Riau, JKMA Aceh, dan FOKKER LSM Papua.

Sebelum beraksi di depan Kantor Gubsu, massa juga menggelar orasi di Gedung DPRD Sumut dan Hotel Tiara Medan, tempat Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (Gapki) menggelar peringatan 100 tahun kelapa sawit di Indonesia.

Editor: ANANTA POLITAN BANGUN
(dat05/wol)
http://www.waspada.co.id/index.php?option=com_content&view=article&id=184321:demo-warnai-hari-kelapa-sawit-nasional&catid=14:medan&Itemid=27

36 Organisasi Tuntut Penghentian Ekspansi Sawit

Posted by Flora Sawita

Medan, 29/3 (ANTARA) – Ratusan massa Konferensi Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit yang berasal dari 36 organisasi berunjuk rasa di kantor gubernur Sumatera Utara di Medan, Selasa, menuntut penghentian ekspansi perkebunan sawit di daerah itu.

Dalam unjuk rasa yang dilakukan dalam rangka Deklarasi Nasional Satu Abad Sawit itu, massa Konferensi Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit menyampaikan sejumlah pernyataan sikap yang ditandatangani sejumlah perwakilan 36 organisasi tersebut.

Ketua Konfrensi Alternatif Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit Saurlian Siagian mengatakan, sejak komersialisasi sawit yang dimulai tahun 1911, terjadi ekspansi besar-besaran di berbagai daerah, khususnya dalam 10 tahun terakhir.

Besarnya ekspansi sawit itu dapat dilihat dari jumlah luas perkebunan tersebut yang mencapai 7,9 juta hektare, dan ditargetkan sebanyak 20 hektare dalam beberapa tahun ke depan.

Namun sayangnya, kata dia, pengelolaan potensi perkebunan sawit selama ini lebih mengutamakan pola kapitalisme karena hanya dikuasi kalangan perusahaan, bukan masyarakat.

Hal itu dapat dilihat dari persentase kepemilikan perkebunan sawit yang 65 persen diantaranya dimiliki kalangan koorporasi. Sedangkan sisanya dari non-korporasi yang merupakan kalangan “pengusaha berdasi”.

Kekuatan kalangan korporasi untuk melakukan ekspansi itu semakin kuat karena mendapatkan dukungan dari Bank Dunia (World Bank) dan Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB).

Pihaknya menilai, kondisi itu akan semakin menyengsarakan rakyat karena pengelolaan perkebunan sawit selama ini telah merusak lingkungan.

Hal itu dapat dilihat dari kerusakan hutan primer dan 5.000 Daerah Aliran Sungai (DAS) yang berada di Kawasan Taman Nasional akibat ekspansi perkebunan sawit.

Bahkan, kata dia, ekspansi perkebunan sawit itu juga telah menyebabkan krisis air bersih di sejumlah daerah dan hancurnya sejumlah budaya kolektif masyarakat adat.

Ironisnya, pemerintah justru mendukung upaya ekspansi tersebut dengan dalih peningkatan devisa negara, mengatasi krisis ekonomi, dan pengentasan kemiskinan di pedesaan.

“Argumentasi bahwa ekspansi sawit akan menyerap tenaga kerja dan mengentaskan kemiskinan di pedesaan adalah kebohongan,” katanya.

Usai pernyataan sikap itu, massa Konferensi Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit menyampaikan sejumlah tuntutan seperti penghentian ekspansi sawit, mencabut UU 18/2004 tentang Perkebunan, mengembalikan tanah rakyat yang dirampas koorporasi sawit, dan penyediaan lahan untuk pertanian pangan.

Usai menyampaikan tuntutan itu, massa Konferensi Satu Abad Perkebunan Kelapa Sawit membubarkan diri tanpa diterima pejabat Pemprov Sumut.

B/Z003
(T.I023/B/Z003/Z003)
http://www.antarasumut.com/berita-sumut/36-organisasi-tuntut-penghentian-ekspansi-sawit/

How to Make Shredded Shark Meat

Posted by Flora Sawita Labels: , , ,

shredded shark meat
Shark meat was difficult to handle without ice or refrigeration and it so often had a strong smell and taste due to improper handling that was not acceptable to consumers not accustomed to it. Shark meat was more familiar to inhabitants of fishing villages and nearby settlements in the coastal areas of Asia, Africa, Latin America and the Pacific islands. It was also eaten by the Inuit and in Europe and Japan.

The meat was consumed and preserved in these different countries according to their food traditions and the technologies available to them at that time. Apart from consuming the fish fresh, the most common preservation methods were drying, salting or smoking. One of dry processing of shark meat is to make the shark meat to be shredded. And here is how to make the shredded shark meat.

Ingredients:
  • 10 kgs shark
  • 1 kg onion. 750 grams fried
  • 400 grams garlic
  • 50 grams coriander (powder)
  • 50 grams galangal
  • 15 pieces "daun salam" (bay leaves)
  • 7 pieces lemongrass
  • 750 grams sugar
  • 50 grams tamarind
  • 2000 ml thick coconut milk
Equipments:
  • Knife and cutting board. (these tools are used to peel and cut the shark)
  • Spice grinder
  • Frying Pan (this tool is used for frying shredded)
  • Sieve. (this tool is used to grate coconut)
  • Centrifuges dryer (this tool is used to remove oil from hot shredded after frying)
  • Pressing tool (this tool is used to squeeze the oil out from very hot shredded)
Instructions:
  1. Peeling and cutting
    • remove viscera, gills and head. 
    • Peel shark skin and remove bones. 
    • Cut shark meat into small pieces (1x1x1 cm), then wash and drain
  2. Soaking
    • Soak shark meat pieces in 4% salt solution (40 grams salt for 1 liter water), then stored in the refrigerator overnight. 
    • During the storage, stir shark frequently. 
    • Once shark meat is cool, then wash and drain
  3. Steaming
    • After drained, steam shark meat for 1 hour.
  4. Pressing
    • In hot conditions, press shark meat until the oil is out.
  5. Shredding
    • Shred shark meat pieces, then ground slowly to form fine fibers.
  6. Preparation of spices and coconut milk
    • Mash galangal and lemongrass until bruised. Ground onion (250 grams), garlic and coriander finely, then pan-fried. When fragrant, add thick coconut milk, galangal, tamarind, sugar, bay leaves and lemongrass.
    • Heating continued until boiling and half of coconut milk volume is left
  7. Cooking
    • Put raw shredded gradually into the boiling coconut milk.
    • Turn the fire a quite diminished just to keep coconut milk boiling. 
    • While cooking, keep stir until the shredded to be a half dried. The result is a moist shredded shark meat. 
    • Remove moist shredded shark meat, then fry in hot cooking oil (170 ° C) until crisp.
  8. Draining
    • Hot shredded that already removed from the oil must be immediately drained. Draining recommended using centrifugal dryer, pressing screw, or hydraulic presses.
  9. Mixing with fried onion
    • The shredded that has been drained then mixed with fried onions. The result is called with shredded shark meat.
  10. Packaging
    • Shredded shark meat should be packaged in a sealed packaging. Plastic bags is one of a good packaging that can be used for it.

Source: Bulletin Agroindustri Indonesia

Related Posts:

STRUKTUR BIAYA PERKEBUNAN KELAPA SAWIT

Posted by Flora Sawita

TANAMAN MENGHASILKAN

A.  Struktur Biaya Perkebunan

Struktur Biaya pada perkebunan Kelapa Sawit  adalah demikian pentingnya, sebab hanya struktur biaya yang dikelola dan dikontrol dengan tepat , usaha perkebunan akan memperoleh hasil keuntungan yang lebih baik.

Sistim akuntansi yang digunakan di perkebunan kelapa sawit, umumnya menguraikan Biaya Produksi kedalam beberapa Kategori Biaya, yang mana setiap kategori biaya dibagi dalam beberapa Group Biaya.  Adapun Group biaya itu sendiri terdiri atas beberapa Komponen Biaya yang merupakan sejumlah Elemen Biaya sebagai dasar perhitungan pengeluaran biaya real. Secara skematis uraian Biaya Produksi perkebunan kelapa sawit tersebut  dapat dilihat pada halaman berikut ini.

Terdapat tiga kelompok Kategori Biaya, yaitu Ex-Factory Cost, Cash Cost dan Book Cost.   Gross Profit Before Tax dihitung dari Net sales dikurangi Book Cost.
Penguraian Biaya Produksi menjadi Komponen Biaya ditujukan untuk meng identifikasi berbagai biaya agar dapat dijadikan pedoman bagi perencanaan Budget dan Akuntansi  serta membuat terbentuknya sistim kontrol yang efektif pada management biaya.

1.   Elemen Biaya Produksi

    Semua komponen biaya produksi selalu meliputi tiga prinsip elemen biaya, yakni Upah Tenaga Kerja biasa dilakukan melalui mekanisme PK (PK – Perintah Kerja), Biaya Material dilakukan melalui mekanisme PO (PO – Purchase Order) dan Proporsi atas pembebanan Biaya Angkutannya.  
     Setiap biaya per komponen akan bervariasi tergantung kepada besarnya biaya rata-rata upah buruh, jumlah material yang digunakan sesuai harga yang berlaku saat itu dan besarnya biaya  angkutan. Ketiga elemen tersebut benar-benar menjadi dasar terjadinya variasi dalam biaya produksi.

Komponen & Element Biaya

Katagori Biaya
Kelompok Biaya
Komponen Biaya
Elemen Biaya




Ex-Factory Cost
·  Perawatan Kebun
-       Pembasmian Lalang
-   Upah termasuk Tunjangan dan Lembur


-   Harga Material


-   Angkutan Tenaga kerja & Material


-       Pengendalian Gulma


-       Pemupukan


-       Pangkas Pelepah


-       Rawat Infrastruktur


-       Pengendalian Hama & Penyakit




·  Panen
-       Alat Panen


-       Angkutan TBS


-       Perawatan TPH




·  Pabrik
-       Pengolahan TBS


-       Pemeliharaan Alat & Mesin


-       Pemeliharaan Bangunan Pabrik


-       Laboratorium


-       Penanganan Limbah


-       Pengolahan Air Baku Pabrik




·  Umum Kebun (Biaya per ha sejak tanam, TBM dan TM)
-       Tunjangan Kesehatan dan Tunjangan Sosial


-       Asuransi


-       Pensiun


-       Supervisi


-       Gaji Staff


-       Pemeliharaan Fasilitas Perumahan & Bangunan Kantor


-       Komunikasi


-       Pajak & Kontribusi




Cash Cost
·       Biaya Pemasaran (FOB)
-       Biaya Angkutan CPO dari Pabrik ke Pelabuhan



-       Biaya Pengapalan



-       Asuransi






·       Overhead Kantor Pusat
-       Gaji dan Tunjangan



-       Pensiun



-       Administrasi Kantor



-       Tunjangan Kesehatan & Sosial



-       Pemeliharaan Bangunan Kantor



-       Asuransi



-       Komunikasi



-       Pajak & Kontribusi



-       Konsultan





Book Cost
·      Depresiasi
-       Semua Asset berdasarkan kelasnya






a    Upah Tenaga Kerja

Biaya upah tenaga kerja di perkebunan terdiri atas upah Buruh Harian , Upah Buruh Bulanan dan Upah Borong.  Dasar perhitungan upah buruh diperoleh dari kebijakan pemerintah tentang Upah Minimum Propinsi (UMP) dengan kenaikan tahunan rata-rata 9 – 12 persen, ditambah rasio Tunjangan Catu Beras, yang ditetapkan sebesar 15 kg bagi pekerja per bulan, 9 kg per bulan untuk istri dan 7,5 kg per bulan untuk anak, dengan pembatasan jumlah anak 3 orang.

Harga dasar beras ditetapkan oleh pemerintah dengan kenaikan rata rata 5 – 7 persen setiap tahunnya.  Selain daripada itu, pekerja juga memperoleh tambahan yang disebut Fringe Benefit yang terdiri atas Premi, Lembur, jaminan kesehatan dan sosial, sehingga gaji yang dibayarkan kepada buruh, besarnya dapat bervariasi sesuai skala upah , antara 110 hingga 400 persen dari upah pokoknya hariannya .  Selain daripada itu, pekerja juga akan memperoleh tunjangan satu bulan gaji tambahan setiap tahun sebagai Tunjangan Hari Raya.

Contoh Cara Perhitungan Upah Tenaga Kerja


Upah
Rp / HK
Rp./Bln
1. UMK (yang berlaku)
32,000.0
960,000.0
2. Premi Dan Lembur
6,400.0
160,000.0
3. Tunjangan Kesehatan &  Biaya Sosial
3,200.0
80,000.0
4. Tunjangan Catu Beras
11,160.0
279,000.0
TOTAL UPAH
52,760.0
1,319,000.0



Catatan :  


Premi dan Lembur
= 20 % dari UMK
Sub total
= Rp. 6.400
Tunjangan Kesehatan & Biaya Sosial
= 10 % dari UMK
Sub total
= Rp. 3.200
Tunjangan Catu Beras

Pekerja
= 15,0 kg
Istri
=   9,0 kg
Anak (Maksimum 3 anak )
=   7,5 kg x 3 = 22,5 kg
Total beras
= 46,5 kg
Asumsi Harga Beras
= Rp 6.000 per kg
Tunjangan Catu Beras per bulan
= Rp. 279.000
Per Hari Sub total
= Rp. 11.160

(1 bulan = 25 hari kerja)

Dalam perhitungan Budget, semua tunjangan harus di tambahkan sebagai bagian dari sub komponen upah

b     Ratio Tenaga Kerja terhadap luas Lahan

Secara detil, ratio tenaga kerja terhadap luas lahan harus dihitung di setiap kategori kegiatan pada Tanaman Menghasilkan (TM), yang terdiri dari Rawat, Panen, Biaya Umum; dengan menjumlahkan upah pokok semua tenaga kerja pada setiap kategori  sehingga diperoleh angka Total Gaji Tenaga Kerja.

Untuk kemudian dihitung Upah Rata-Rata dengan membagi Total Gaji Tenaga Kerja yang dibayar dengan jumlah Tenaga Kerjanya.

Seluruh pembayaran fringe benefit tenaga kerja untuk kemudian dirubah menjadi jumlah Mandays atau Hari Kerja Orang (HK) dengan cara membagi Total Fringe Benefit dengan Upah Rata Rata.

Sama halnya dengan Pembayaran pada setiap Kontraktor harus di rubah menjadi HK, dengan cara ; total nilai pembayaran kepada semua Kontraktor dibagi dengan Upah Rata-Rata  

Tabel Ratio Tenaga Kerja per Ha Luas Lahan



KATAGORI

HARIAN TETAP HK/Ha

HARIAN LEPAS  HK/Ha

TOTAL
HK/Ha
RAWAT



A. Pokok



B. Premi/Lembur



C. Kontraktor







PANEN



A. Pokok



B. Premi/Lembur



C. Kontraktor







UMUM



A. Pokok



B. Premi/Lembur



C. Kontraktor







TOTAL



A. Pokok



B. Premi/Lembur



C. Kontraktor







GRAND TOTAL






Variasi ratio tenaga kerja per perkebunan per tahun pada setiap kategori pekerjaan dipengaruhi oleh Volume Pekerjaan, tersedianya Material, Tingkat Produksi dan tersedianya Alat Berat atau peralatan lainnya.

Sebagai contoh, pekerjaan Rawat dapat bervariasi karena besar-kecilnya jumlah material pupuk yang di aplikasikan di lapangan, atau adanya tindakan pengendalian khusus karena serangan hama.

Sementara jumlah tenaga panen selalu melekat pada kegiatan panen dan tenaga pabrik selalu proposional pada level produksi yang dihasilkan.

Jumlah gaji yang dibayarkan setiap bulan kepada pekerja, relatif konstan,  perbedaan kecil bisa saja terjadi di pekerjaan rawat dan umum, namun kelompok ini masuk  sebagai kelompok Biaya Tetap (Fixed Costs).  Sementara jumlah tenaga kerja panen dan pabrik ber fluktuasi seirama dengan volume produksi dan dimasukkan sebagai Variable atau Semi-Variable Costs.

1.   Harga Material

Harga material selalu naik setiap tahun, dengan variasi yang berbeda-beda untuk setiap jenis material bergantung kepada beberapa hal umum seperti :

·    Material yang paling mempengaruhi biaya Rawat adalah Pupuk, yang  secara bertahap 
      terus naik sejalan dengan naiknya harga bahan bakar minyak. Kecuali apabila
      pemerintah memberikan lagi subsidi.
·     Barang-barang import seperti mesin-mesin dan peralatan serta suku-cadang, bahkan
       juga Chemical yang belum diproduksi di dalam negeri, kenaikannya sangat dipengaruhi
       oleh nilai tukar Rupiah terhadap mata uang asing.
·     Material yang sudah di produksi di dalam negeri juga meningkat  seiring dengan
       kenaikan upah rata-rata

2.  Biaya Transport

Biaya Transport dipengaruhi secara langsung oleh kenaikkan harga bahan bakar minyak dan suku cadang serta jarak tempuh.

A. Kategori dan Karakteristik Biaya

Komponen Biaya dalam setiap Kategori di klasifikasikan menurut Karakteristiknya menjadi FIXED, VARIABLE dan SEMI-VARIABLE COST.

KATEGORI 1 :  EX FACTORY COST

·      Fixed Cost. Yang masuk dalam klasifikasi Fixed Cost adalah :

A.    Rawat Tanaman Menghasilkan (TM), Biaya aktualnya per hektar atas seluruh komponen biaya yang muncul harus DI WASPADAI  di perkebunan.  Apabila tidak dilakukan kontrol yang ketat terhadap hasil kerja Rawat ini, maka beban biaya akan tetap sama. Artinya hasil kerja rawat nol, beban tetap ada. Fluktuasi Biaya rawat per hektar per tahun terutama di akibatkan oleh biaya pemupukan yang dilaksanakan berdasarkan hasil analisa daun.

B.    Overhead, Biaya aktual overhead secara mayoritas adalah Fixed Cost, dengan pengecualian bagi Staf Pabrik termasuk teknisi Pabrik dimana beban gaji dan fringe benefit nya dibebankan secara langsung pada biaya pengolahan.  Sementara itu gaji, dan social expenses untuk staf kebun dibebankan pada Overhead bersama-sama dengan komponen biaya lainnya seperti social expenses buruh harian, pensiun, pajak, asuransi dll. Untuk selanjutnya biaya aktual Overhead per hektar dapat dihitung berdasarkan luas kebun TM yang dikelola.

·      Variable Cost,  yang termasuk dalam klasifikasi Variable Cost adalah :

Panen dan Angkutan .  Biaya Panen per Kg Tandan Buah Segar (TBS)  adalah tergantung kepada Output tiap pemanen, gaji dan premi pemanen, Sedangkan biaya angkutan TBS  tergantung kepada Output angkutan dan biaya operasi alat angkut (Truk atau Traktor).  Total biaya panen dan angkutan  per Kg TBS sangat bervariasi tergantung besarnya jumlah TBS yang di panen.  Secara progresif biaya panen dan angkutan TBS per Kg TBS akan naik apabila upah panen naik dan biaya operasi alat transport juga naik.

·     Semi-Variable Cost, yang termasuk dalam klasifikasi Semi-Variable Cost adalah :

Pengolahan dan Maintenance Pabrik.  Kelompok biaya disini merupakan kombinasi antara Fixed Cost dan Variable Cost. 
Yang termasuk Fixed Cost adalah : Gaji Teknisi, Maintenance Pabrik, Mesin dan Peralatan Pabrik, Limbah dan Administrasi.

Yang termasuk Variable Cost adalah :  Semua biaya Pengolahan termasuk biaya operasi Power Plant dan peralatannya ( Upah buruh , Bahan Bakar Minyak dll)

Biaya Pengolahan sangat bervariasi antara satu Pabrik dengan Pabrik lainnya tergantung kondisi pabrik dan kapasitas pabrik.  Throughput aktual, jumlah tenaga kerja serta Volume Palm Product ( CPO & Kernel) yang dihasilkan merupakan faktor penentu yang utama

KATEGORI  II  :  CASH COST

Kategori Biaya yang termasuk dalam Cash Cost dapat di klasifikasikan sebagai Semi-Variable Cost.  Dimana Kegiatan Despatch atau pengeluaran Produk dari pabrik ke Shipping Terminal dan  Operasi Pengangkutan dari shipping Terminal ke tujuan termasuk dalam Variable Cost. Sementara itu biaya penjualan yang ada di Head Office adalah Fixed Cost
       
KATEGORI  III  :  BOOK COST

Kategori Biaya disini adalah Fixed Cost, yang merupakan jumlah dari perhitungan Depresiasi Asset dengan persentase yang tetap sesuai kelas Asset.

Perusahaan perkebunan umumnya mengikuti klasifikasi  dan Depreciation Rates sesuai ketentuan yang tercantum pada Pajak Penghasilan 1984, sebagai berikut :

a       Bangunan
b       Non- Bangunan

Kelas  I     :   Memiliki umur kegunaan tidak lebih dari 4 Tahun              
Kelas ll     :   Memiliki umur kegunaan lebih dari 4 tahun tapi kurang dari
                     8 tahun
Kelas lll    :    Memiliki umur kegunaan lebih dari 8 tahun.

Kelompok Bangunan di deoresiasi-kan menggunakan Straight Line Method, dengan rata-rata 5 % per tahun.  Sedangkan Non-Bangunan,  di depresiasi-kan menggunakan Double Declining Balance Method dengan rata-rata 50 % untuk kelas l ;  25 % untuk kelas ll dan 10 % un tuk kelas lll.

Semua biaya yang berkaitan dengan pembangunan perkebunan di kapitalisasi dan di klasifikasikan sebagai kelompok bangunan yang di depresiasi kan selama umur produktif tanaman ( +/- 20 tahun)
      
Secara sistimatik , Kategori dan Karakteristik Biaya dapat di ringkas dalam tabel berikut ini :



Kategori

Fixed Cost

Variable Cost

Semi   - Cost Variable

Ex Factory Cost

Biaya Rawat TM



Biaya Over Head


Biaya Panen dan Transport TBS

Biaya Olah

Fixed :





Variable :



Gaji dan Tunjangan Sosial untuk Teknisi

Pemeliharaan & Administrasi
Pengolahan

Cash Cost

Biaya Head Office

Angkutan Palm Product



Book Cost


Depresiasi





C.  Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Biaya

Unit Biaya Produksi ditentukan oleh besarnya Output Produksi dan Input Biaya Produksi, sehingga terhadap kedua hal tersebut perlu selalu di analisa, faktor apa saja yang memberikan pengaruh baik positif maupun negatif.

·         Faktor Internal

-       Detil Latar Belakang Perkebunan
-       Organisasi Internal(Ratio Tenaga Kerja vs luas Lahan, struktur organisasi, efisiensi)
-       Skill Karyawan
-       Cara kerja dan teknologi yang diterapkan di lapangan
-       Infra Struktur

·        Faktor Eksternal

-       Kebijakan Pajak, Kontrol Biaya Pembelian Material
-       Inflasi
-       Jarak kebun ke pelabuhan
-       Permintaan Pasar


Faktor Negatif dan Faktor Positif yang mempengaruhi kepada Produksi dan Biaya Produksi , secara sistimatis dapat dilihat pada tabel berikut.

Tingkat  pengaruhnya dari semua faktor di atas terhadap produksi dan biaya produksi dapat turun atau naik dengan adanya inter-aksi  antara berbagai faktor melalui intervensi kebijakan management untuk menjaga  biaya pada level yang dapat dipertanggung jawabkan.

Namun bagaimanapun, management tentu tidak akan mampu menghilangkan semua faktor negatif yang ada terhadap produksi maupun biaya.

Faktor Negatif & Positif terhadap Produksi & Biaya



Faktor

Pengaruh

thd Produksi


Pengaruh

thd Biaya

Negatif
Positif
Negatif
Positif

INTERNAL




Latar Belakang Kebun
Daerah Rendah dan sering tergenang
Daerah Datar hingga ber gelombang
Daerah Rendah dan sering tergenang
Daerah Datar hingga ber gelombang


Curah Hujan < 1500 mm penyebab stress

Normal s/d tingginya curah hujan > 1500mm

Berbukit-bukit

-


Drainase buruk

Drainase baik

sering Hujan Deras

Iklim Normal

Organisasi





Organisasi yang tidak solid

Organisasi yang solid

Kemampuan Personil



Kurang Terampil (Output Rendah)

Terampil (Output Tinggi)

Tenik dan Teknologi


Bibit kurang baik
tanaman sudah tua

Bibit unggul tanaman masih muda

tanaman tua – sudah sangat tinggi

Tanaman masih pendek


Sering Terkena serangan Hama & Penyakit

Proteksi Tanaman terkelola baik

Sering Terkena serangan Hama & Penyakit

Proteksi Tanaman terkelola baik



Pabrik Tua
(Efisiensi Rendah)

Pabrik baru
(Efisiensi tinggi)

Pabrik Tua
(Efisiensi Rendah)

Pabrik baru
(Efisiensi tinggi)

Infrastruktur




Tidak cukup ada Jaringan jalan
& kondisi buruk

Cukup ada Jaringan jalan
& kondisi baik

EXTERNAL





Kebijakan Pemerintah



Pajak dinaikan, Upah naik, banyaknya pungutan, tak ada  subsidi

Subsidi kembali diberlakukan atau harga pupuk di kontrol

Inflasi



Harga Barang naik


Infrastruktur



Jarak tempuh kebun ke Pelabuhan jauh (biaya angkutan tinggi)

Jarak tempuh kebun ke Pelabuhan dekat (biaya angkutan rendah)

Kebutuhan Pasar Naik



Permintaan terus naik








Lampiran  
Standar Kebutuhan HK per Ha
TBM.0  (PERAWATAN 6 BULAN)

NO


ITEM

ROTASI

HK/ROTASI

HK/HA/TH





1
CIRCLE WEEDING MANUAL
3
1,50
4,50
2
GAWANGAN




A.  DAK
6
3,00
18,00

B.  LALANG
6
0,50
3,00
3
PRUNING/INITIAL



4
PEMUPUKAN PER JENIS (2 jenis)
4
0,30
1,20
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
6
0,10
0,6
6
PEMBERANTASAN HP

2
0,50
1,00

TOTAL


28,3


Standar Kebutuhan HK per Ha
 TBM.1  (PERAWATAN 12 BULAN)


NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH





1
CW  :
-          MANUAL
-          CHEMIST

1
3

2,0
1,0

2,0
3,0
2
GAWANGAN




A.  DAK
4
3
12

B.  CHEMIST
2
0,4
0,8

B.  LALANG
4
0,25
1,0
3
PRUNING/INITIAL



4
PEMUPUKAN PER JENIS
5
0,30
1,50
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
2
0,25
0,50
6
PEMBERANTASAN HP :




- Tikus
2
0,25
0,50

- Hama Daun
2
0,50
1,00
7
SENSUS HPT
2
0,10
0,2
8
SISIP :
-          Sensus
-          Sisip KS

1
1

0,3
0,7

0,3
0,7

TOTAL


23,5



Standar Kebutuhan HK per Ha
 TBM.2  (PERAWATAN 12 BULAN)


NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH





1
CPT
-          Manual
-          Chemist

1
3

1,5
0,8

1,5
2,4
2
GAWANGAN :




A.  DAK
2
2,0
4,00

B. CHEMIST
6
0,25
1,50

C.  LALANG
2
0,40
0,80
3
PRUNING/INITIAL



4
PEMUPUKAN PER JENIS (8 jenis)
8
0,25
2,00
5
DET. HPT/SENSUS HPT
12
0,1
1,2
6
PEMBERANTASAN HP :




- Tikus
2
0,25
0,50

- Hama Daun
2
0,50
1,00
7
SISIP :
-          Sensus
-          Sisip Kelapa Sawit

1
1

0,25
0,40

0,25
0,40



TOTAL


15,55



Standar Kebutuhan HK per Ha
 TBM.3  (PERAWATAN 12 BULAN)


NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH

1
CPT
-          Manual
-          Chemist

2
2

1,50
0,75

3,0
1,5
2
GAWANGAN




A.  DAK
4
2,00
8,00

B.  LALANG
4
0,25
1,00
3
PRUNING/INITIAL
1
3,00
3,00
4
PEMUPUKAN PER JENIS
9
0,25
2,50
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
12
0,10
1,20
6
PEMBERANTASAN HP
2
0,75
1,50
7
SENSUS HPT
2
0,10
0,20
9
KONSOLIDASI
1
0,25
0,25
10
PEMBUATAN PASAR PIKUL
1
2,00
2,00


TOTAL


24,15

Standar Kebutuhan HK per Ha

 TM.1 & 2  (PERAWATAN 12 BULAN)

NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH





1
CPT :
-          Manual
-          Chemist

2
2

1,50
0,75

3,00
1,50
2
GAWANGAN




A.  DAK
4
0,25
1,00

B.  LALANG
4
0,25
1,00
3
PRUNING/INITIAL
12
0,25
3,00
4
PEMUPUKAN PER JENIS
8
0,60
4,80
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
12
0,1
1,20
6
PEMBERANTASAN HP
2
0,25
0,50


TOTAL


16,00



Standar Kebutuhan HK per Ha

 TM.3 & 4  (PERAWATAN 12 BULAN)

NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH





1
CPT :
-          Manual
-          Chemist

1
2

1,50
0,75

1,50
1,50
2
GAWANGAN




A.  DAK
3
1,00
3,00

B.  LALANG



3
PRUNING/INITIAL
12
0,25
3,00
4
PEMUPUKAN PER JENIS
8
0,60
4,80
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
12
0,1
1,20
6
PEMBERANTASAN HP
2
0,25
0,50


TOTAL


15,50



Standar Kebutuhan HK per Ha

 TM.5 & 6  dst (PERAWATAN 12 BULAN)


NO
ITEM
ROTASI
HK/ROTASI
HK/HA/TH





1
CPT
3
0,75
2,25
2
GAWANGAN




A.  DAK
3
0,75
2,25

B.  LALANG



3
PRUNING/INITIAL
12
0,25
3,00
4
PEMUPUKAN PER JENIS
2
0,65
1,30
5
DETEKSI HAMA PENYAKIT
12
0,01
0,12
6
PEMBERANTASAN HP
12
0,10
1,20


TOTAL


10,12

Label

2011 News Africa AGRIBISNIS Agriculture Business Agriculture Land APINDO Argentina Australia Bangladesh benih bermutu benih kakao benih kelapa benih palsu benih sawit benih sawit unggul Berita Berita Detikcom Berita Info Jambi Berita Kompas Berita Padang Ekspres Berita Riau Pos Berita riau terkini Berita Riau Today Berita Tempo bibit sawit unggul Biodiesel biofuel biogas budidaya sawit Bursa Malaysia Cattle and Livestock China Cocoa Company Profile Corn corporation Cotton CPO Tender Summary Crude Palm Oil (CPO) and Palm Kernel Oil (PKO) Dairy Dairy Products Edible Oil Euorope European Union (EU) FDA and USDA Fertilizer Flood Food Inflation Food Security Fruit Futures Futures Cocoa and Coffee Futures Edible Oil Futures Soybeans Futures Wheat Grain HUKUM India Indonesia Info Sawit Investasi Invitation Jarak pagar Kakao Kapas Karet Kebun Sawit BUMN Kebun Sawit Swasta Kelapa sawit Kopi Law Lowongan Kerja Malaysia Meat MPOB News Nilam Oil Palm Oil Palm - Elaeis guineensis Pakistan palm oil Palm Oil News Panduan Pabrik Kelapa Sawit pembelian benih sawit Penawaran menarik PENGUPAHAN perburuhan PERDA pertanian Pesticide and Herbicide Poultry REGULASI Rice RSPO SAWIT Serba-serbi South America soybean Tebu Technical Comment (CBOT Soyoil) Technical Comment (DJI) Technical Comment (FCPO) Technical Comment (FKLI) Technical Comment (KLSE) Technical Comment (NYMEX Crude) Technical Comment (SSE) Technical Comment (USD/MYR) Teknik Kimia Thailand Trader's Event Trader's highlight Ukraine umum USA Usaha benih varietas unggul Vietnam Wheat